Browse By

Gali Pengalaman Lewat Organisasi

Oleh : LPM Jurnal Kampus FE Unlam
 
Mahasiswa dan mahasiswi zaman sekarang tuh suka mikir kalo kuliah dibarengin sama yang namanya organisasi bakalan ngeganggu “schedule” kuliah, trus bisa bikin nilai kita gak sebagus yang kita pengen. Bener sih, tujuan utama kita masuk ke gedung yang namanya “kampus” buat kuliah, belajar, en bisa ngedapetin nilai yang mak nyos. Cuman, hallo… hari gene masih kupu – kupu (Kuliah – Pulang) gak bangeeeet.. Padahal, kalo kita nyoba pelan – pelan join sama organisasi kampus kita bakal ngedapetin pelajaran en pengalaman yang gak kalah mak nyos sama yang cuman sekadar kuliah biasa. Naa, sama kayak cowo aktivis yang bersahaja satu ini. Well, Here it goes.
 
Cowok yang punya nama lengkap Ahmad Rifandi atau yang kerap di sapa Abang Fandi ini dulunya merupakan salah satu aktivis  di Fakultas tercinta kita ini. Banyak banget pengalaman–pengalaman organisasi yang pernah di rasain sama cowo ini. Mulai dari organisasi keagamaan di Fekon (FSQ), trus sempat ikut kegiatan di Himpunan Mahasiswa Jurusan Manajemen, LPM Jurnal Kampus, dan dia juga pernah aktif di Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fekon UNLAM. Bukan cuman itu, organisasi di luar kampus juga dia jabanin saking hobinya berorganisasi.
Di sebuah kesempatan, kru Jurnal Kampus berhasil ngajakin si cowo yang super sibuk menjalankan usaha ini ngobrol – ngobrol santai buat certain pengalaman dia selama masuk dalam berorganisasi. Beginilah ceritanya.

“Awalnya itu waktu masih jadi maba (Mahasiswa Baru) di Fekon UNLAM. Aku sempet gabung di FSQ. Cuman gak berlangsung lama, soalnya tujuan awal aku gabung sama mereka tuh cumin buat belajar lebih detail tentang agama. So, buat kepengurusan aku gak terlalu tertarik,” kata si abang Fandi .

Setelah gak beberapa lama hengkang dari FSQ, beliau gabung sama HMJM. Tapi, lagi dan lagi karena ada sesuatu dan lain hal akhirnya dia memutuskan buat stop ngikutin kegiatan – kegiatan HMJM. Sampai pada akhirnya dia gabung di LPM Jurnal Kampus. Disinilah “skill leadership” yang dia punya bener–bener terasah. Ibaratnya kalo berlian di usap king clong banget deh. Hehe..

Hokinya, belum sampe satu periode join di “JK” (Nama beken dari Jurnal Kampus) dia dipercaya sama temen–temen JK buat jadi  Ketum (Ketua Umum) JK. “Sesuatu banget, belom nyampe satu periode udah jadi ketua. Hahaha,”. Kata dia sambil ketawa lepas.

Naa, pas di JK ini, dia banyak banget pengalaman yg didapetin. Baik itu yang happy, yang menarik, yang sedih, yang bikin emosi naik, de el el. Salah satu pengalaman dia yang menarik itu pas ngadain acara tahunan JK yaitu Pentas Pers Mahasiswa Nasional “Paperman 2010”, dan acara tersebut diadain lagi tahun sebelumnya tepatnya tanggal 22 –2 4 Maret 2012. (mantaaaap kaaan..!!! :D). “Sebenernya idenya itu ide bersama, cuman hanya aku doank sama Saudian (Ketua Pelaksana Paperman 2010) yang yakin 100% kalo acara ini bakal berhasil”. Ucap abang Fandi santai.

Manusiawi sih, menurut penerawangan kru JK mungkin temen–temen JK yang waktu itu jadi panitia ngerasa nervous en gugup. Secara n tuh acara nasional boooo. So, kalo gugup bakal gagal tuh wajar. Tapi, Alhamdulillah yah.. Paperman 2010 sukses besar berkat kekompakan semua panitia  yang terlibat. (horreeeeee.. standing applause..! :D).

Trus, selain itu ada juga satu peristiwa buruk di akhir tahun 2009. “Waktu akhir tahun 2009 itu kita ngadain satu event namanya Green Jurnalistik. Pas ngadain acara itu tuh banyak konflik antar panitia, kayak masalah koordinasi. Padalah acara itu cuman acara regional aja. Untungnya tetep sukses sih”. Kenang abang Fandi. Tapi ini cerita kan sejenis “bad” gimana gitu.. So, let it behind and back to “cerita happy” hehehe.

Lain di JK, lain juga di BEM Fekon UNLAM. Kalo di BEM, dia pernah jadi ketua panitia acara tahunan yang di adain buat menyambut kedatangan para ade–ade maba yang mungkin sekarang juga udah pada gabung sama JK, acara itu namanya Kemah Kerja Mahasiswa atau bahasa kerennya tuh K2M.

Itu tadi baru sebagian kecil dari pengalaman–pengalaman dia selama berorganisasi, sisanya… masih pengen tau, kenalan aja nanti langsung sama orangnya yah. Hahaha

Well, jadi selama ikutan organisasi. Dia jadi punya pengalaman kayak keluar masuk perusahaan mulai dari yang kecil sampe yang besar. Dan itu bikin dia punya banyak link. “Aku juga sempat ketemu langsung sama Gubernur Kal – Sel, Walikota serta bupati – bupati,” katanya dengan bangga. Hehe.

Selain itu, katanya masuk organisasi sosialnya ngena banget, “Kita pernah berkunjung ke panti jompo pada saat event dari BEM yaitu Pelangi Ramadhan. Rasanya pas sampe di sana, miris banget ngeliat para orang tua yang kebanyakannya tuh di tinggal sama anak–anaknya. Dan kita di sambut dengan sangat baik sama mereka waktu itu”. Deep banget yah. Huhuu..

Naa, di akhir – akhir waktu ngrumpi sama abang Fandi, kru JK sempet nanyain kira – kira apa sih ambisi abang Fandi yang belum kesampaian. “Dapet IPK yang bagus dan cepet lulus,”. Jawabnya singkat. (Amiiiin..). “Pesan aku buat semua temen–temen Fekon UNLAM, jangan mau cuman jadi mahasiswa yang kupu – kupu tapi kita juga harus mengembangkan soft skill kita dengan cara ikutan gabung sama organisasi. Tapi akademik harus tetap jadi prioritas utama”. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *